Spanyol Dipermalukan Oleh Belanda dengan Mencetak 5 Gol di Piala Dunia

Spanyol Dipermalukan Oleh Belanda

Penebusan bagi Arjen Robben dan Belanda mendarat dalam bentuk pembalikan nasib dari final 2010 dan pertandingan sepak bola yang jauh lebih baik. Pertandingan ini pantas diingat sebagai klasik Piala Dunia – gol pertama Robin van Persie dan yang kedua barangkali dari Robben dan pasti saja menyerahkan lebih banyak hiburan daripada kickfest di Johannesburg.

Ada saat-saat dimana Spanyol tampak lebih unggul dan saat-saat dimana Belanda terlihat begitu putus harapan untuk pulang ke kelaziman lama, tetapi saat kembali dari satu gol ke bawah untuk memenangkan pertandingan dengan lumayan baik, sisi Louis van Gaal menunjukkan karakter dan aplikasi. Seperti yang disebutkan manajer baru Manchester United itu.

Robben dan Holland terlihat lumayan senang hanya untuk menang 2-1 saat mantan pemain menyerang untuk memimpin mereka untuk kesatu kalinya, namun pada akhir pertandingan, dengan Iker Casillas membuat kekeliruan kedua dengan salah menilai back pass dan menyajikan Van Persie dengan gol kedua untuk skor 4-1, Belanda tampak gampang kelihatan seperti underdog turnamen riskan dan semua percakapan tentang Spanyol menjadi kesayangan tampak konyol.

Ya, Spanyol dimulai dengan kekalahan di Afrika Selatan empat tahun kemudian dan lantas memenangkan kompetisi, namun ini merupakan kemenangan. Diego Costa mempunyai debut persaingan yang sangat tidak membahagiakan, hanya dikurangi dengan kesengsaraan yang pasti dialami Casillas. Dengan pertandingan dimenangkan pada 4-1, Robben mengungguli pertahanan Belanda dari garis tengah, mengirim Casillas merangkak dengan teknik yang salah dua kali dan bergabung dengan Van Persie dengan dua gol untuk malam itu. Dia sekarang sering menyesal menuliskan pertandingan kualifikasi tidak akan pernah dapat dibandingkan dengan final Piala Dunia, sebab ini adalah kesempatan untuk semua orang dalam warna oranye untuk menikmati.

Robben berkata di depan pertandingan tentang memori Casillas yang masih hidup dan membantah dia memiliki peluang untuk memberi Belanda potensi yang unggul di final Piala Dunia empat tahun lalu, menggambarkannya sebagai foto yang tidak bakal pernah dilupakannya namun yang kini menjadi miliknya. masa-masa lampau. Dia memberi Wesley Sneijder peluang untuk menolong memperbaiki setelah melulu sembilan menit, memasukkan umpan sempurna ke pertahanan Spanyol, dan memori pasti memenuhi saat gelandang Galatasaray melakukan tembakan dengan seluruh waktu di dunia namun masih membenturnya, terlampau dekat dengan kiper. Casillas berdiri dengan baik dan mengerjakan penyelamatan yang layak, meskipun kiper itu nyaris tidak bergerak kecuali untuk mengulurkan tangan dan Sneijder bakal tahu dia seharusnya mengerjakan yang lebih baik.

Xavi melakukan operan spektakuler

Permainan terlihat seolah-olah mungkin membawa kembali lebih banyak kenangan tahun 2010 saat Ron Vlaar memecahkan Diego Costa setelah hanya 13 detik, meskipun Belanda tenang begitu cepat dan Vlaar punya alasan untuk bangga dengan kendala berikutnya di Costa, satu blok untuk menangkal striker Atletico Madrid mengerjakan tembakan setelah David Silva dan Andrés Iniesta bergabung untuk memberinya kesempatan yang layak. Sebenarnya peluang tersebut begitu mengundang Costa dan mungkin harus melakukan sesuatu sebelum Vlaar menemukannya, namun sentuhan kesatunya tidak tentu dan bek Aston Villa sangat sering bertanggung jawab begitu lawannya dipaksa ke kaki kirinya.

Xavi Melakukan Operan Spektakuler

Gol pertama mendarat tepat sebelum setengah jam dan dengan itu kontroversi nyaris wajib terjadi. Xavi melakukan operan spektakuler ke Costa, yang giliran di area tersebut terlalu cepat guna Stefan de Vrij, dan saat kaki belakang bek membawa striker tersebut turun, wasit Italia menunjuk langsung ke titik penalti. Tampaknya keputusan yang masuk akal pada pandangan pertama, tetapi meskipun replay memutuskan De Vrij telah melakukan kontak, begitu minim dan terdapat saran bahwa Costa benar-benar bermain untuk keputusan tersebut dengan mengaitkan kakinya di belakang lawannya. Begitulah kehidupan wasit akhir-akhir ini.

Teknologi goalline dapat meyakinkan bahwa bola melalui batas saat Xabi Alonso mengungguli Jasper Cillessen dari titik penalti, meskipun kiper berlangsung ke arah yang benar, namun itu merupakan bagian dari argumen yang berlebihan. Teknologi yang dapat menolong wasit menciptakan keputusan yang benar dalam masing-masing aspek permainan terbuka mungkin sejauh ini.

Apa yang merupakan hal benar dan salah dari masalahnya, namun faktanya adalah Spanyol tetap maju dan pantas untuk memimpin mereka. Xavi, Iniesta dan Alonso saling bertemu dengan gampang dan selalu menggali celah di lini belakang Belanda. Jonathan de Guzmán dihukum sebab melakukan pelanggaran terhadap Iniesta dan saat De Vrij bergabung dengannya untuk blok yang lumayan sinis setelah dibalik oleh Silva, tampaknya putus asa Belanda jarang sekali menciptakan mereka lebih baik. Ada, contoh yang disebutkan Van Gaal sebelumnya, tempat untuk agresi jasmani dalam sepak bola dan tergantung pada wasit untuk unik garis, namun Nicola Rizzoli diberi tidak banyak pilihan saat Holland menyambut kecanggihan Spanyol dengan tempat tinggal kasar yang salah.

Spanyol di terbaik modern mereka mesti benar-benar menggandakan kelebihan mereka sebelum jeda. Iniesta memainkan umpan balik terbalik untuk memainkan Silva dengan jelas di depan gawang, namun pemain Manchester City tersebut mendapatkan hasil akhir yang stylish dengan chip yang dicoba, hanya untuk menyaksikan Cillessen menemukan sarung tangan untuk bola dan mengalihkannya guna sepak pojok. Hampir mendadak Spanyol memiliki dalil untuk menyesali kehilangan tersebut ketika Belanda menyamakan status dengan gol dari ketiadaan tepat pada stroke istirahat. Dari sudut pandang Spanyol, tersebut tidak berasal dari apa pun, meskipun Daley Blind mesti diberi selamat atas bola diagonal yang mempesona dari separuh jalan di garis kiri. Laju Robin van Persie mengambilnya nyaris secara magnetis dan meskipun Blind mungkin saja mempunyai voli dalam pikiran saat ia memainkan operan, bola tidak berada di lokasi yang tepat dan strike Manchester United memposisikan dirinya sendiri dengan berpengalaman untuk mengungguli Casillas dengan sundulan menyelam sebagai gantinya. Itu nyaris dapat dicerminkan sebagai tendangan voli, urusan terakhir yang diinginkan Spanyol dan hal itu membuat Belanda kembali bermain.

Babak kedua dibuka dalam di antara hujan tiba-tiba yang khas di wilayah itu, bagaimanapun ini adalah musim hujan dan meskipun langit terang dalam hitungan menit kedua bangku melakukan perendaman yang tidak terduga. Iniesta mengupayakan peruntungannya dengan pemotong bunga aster di rumput basah tetapi melakukan Cillessen sama dengan itu, sebelum Belanda memberi Spanyol rasa obat mereka sendiri dengan tetap memegang bola melalui beberapa lusin dan sangat memungkinkan lemparan ke Spanyol menang lantas secara tidak normal menyerahkan langsung untuk lawan mereka, sebelum Blind sekali lagi hadir dengan bola terakhir yang mematikan, kali ini untuk mengejar Robben di tengah. Pemain depan Bayern Munich menurunkan bola dengan gampang dengan satu kaki, melalui Gerard Piqué dengan kaki lainnya sebelum dengan gembira mengejar gawang ketika Sergio Ramos bergerak dengan tendangan tepat ke tengah yang tidak dapat dijangkau Casillas.

Reaksi Robben mengindikasikan ia merasakan tembakannya ketika penebusan dan ia tercebur lagi saat Holland datang menggali yang ketiga, menolong menemukan Van Persie di sebelah kanan untuk tembakan yang jatuh ke mistar gawang. Sangat mengasyikkan penonton, Brasil pun tidak terlampau memikirkannya dan Costa menciptakan jalan untuk Fernando Torres setelah itu, pemain Chelsea yang mendarat di lapangan tepat pada waktunya untuk menyaksikan Belanda meningkatkan kelebihan mereka saat De Vrij mengurangi di tiang jauh. sundulan sesudah Casillas tidak berhasil  memanfaatkan umpan silang Sneijder. Jika tersebut tampak tidak menyenangkan untuk Spanyol, hanya sedikit orang di stadion yang menyadari alangkah hal buruk bakal terjadi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *