Gol Bunuh Diri Marcelo Pada Laga Pembuka Pertandingan Brazil di Piala Dunia 2014

Gol Bunuh Diri Marcelo di Piala Dunia 2014

Seminggu menjelang pertandingan pertama mereka di Piala Dunia FIFA 2014 Brasil, semua anggota pasukan Brasil berbicara banyak tentang rasa tenang dan ketenangan yang berlaku di kamp. Namun, begitu mereka melangkah ke lapangan, pasukan Luiz Felipe Scolari mengejar kesabaran dan keteguhan hati mereka diuji oleh kesebelasan Kroasia yang bersemangat dan tidak ada yang lebih dari Marcelo. Meskipun A Selecao akhirnya bakal pulih untuk mengklaim tiga poin, bek Real Madrid tersebut menjalani pengecekan keras karakternya di tahap mula pertandingan.

Kesulitan Marcelo terjadi pada menit ke-11 permainan, saat striker Kroasia Nikica Jelavic berjuang untuk memaksa umpan silang Ivica Olic hanya untuk membelokkannya ke jalur bek tanpa disadari, yang mempunyai sedikit waktu untuk bereaksi dan akhirnya mengolah bola menjadi miliknya sendiri, gol pertama yang pernah kecurian Brasil di putaran final dunia.

Seolah-olah benak untuk memasang jaringnya sendiri dalam pertandingan pendahuluan turnamen yang diadakan negaranya tidak begitu bagus untuk ditangani oleh Marcelo yang malang, terdapat juga kenyataan bahwa permainan tersebut dimainkan di Sao Paulo, pada suatu kota. penyokong yang dikenal paling sulit untuk menyenangkan. Maka, menilik taruhannya, bagaimana reaksi pemain?

 

Kesalahan Marcelo Mencetak Gol Bunuh Diri

Menjawab pertanyaan tersebut dalam pembicaraan dengan FIFA.com, Marcelo mengatakan: “Hal yang pertama kali saya pikirkan adalah tetap tenang dan tidak memperburuknya untuk tim. Jika saya tidak mempedulikan kepala saya jatuh, barangkali pada akhirnya saya menciptakan hidup lebih sulit untuk kita semua. Itulah hal pertama yang mesti saya pastikan tidak saya lakukan. “

Reaksi terukur tersebut menunjukkan kematangan seorang pemain yang pernah merasa lebih susah untuk tetap tenang. Dalam musim-musim terakhir, bagaimanapun, ia telah menjadi sosok yang tenang dan kalem untuk klubnya Real Madrid, dan merupakan satu kunci untuk kemenangan comeback mereka di final Liga Champions UEFA baru-baru ini.

Yang mengatakan, pengalamannya bakal dihitung sedikit andai bukan karena sokongan dari teman satu timnya dan ribuan peminat yang masuk ke Arena de Sao Paulo untuk tamasya pertama Brasil dari turnamen.

Marcelo Berusaha Tenang dan Kalem Saat Melakukan Gol Bunuh Diri

“Para peminat tepat di belakang saya kemudian mencetak gol bunuh diri dan mereka meneriakkan nama saya,” katanya. “Rekan kesebelasan saya pun mendatangi saya dan itu sangat membantu menjernihkan benak saya dengan segera. Saya segera kembali ke dalam permainan. “

Kemunduran tersebut tidak menghentikan anak buah Scolari yang beda untuk mengawal pikiran mereka masih pada pekerjaan. Meskipun kiper Julio Cesar dan pertahanan Brasil yang tidak sedikit dielu-elukan bakal diuji beberapa kali sebelum malam berakhir, tuan rumah tetap bersama dan tetap kalem, tenang dan terkumpul, sadar bahwa mereka mempunyai waktu nyaris 80 menit untuk membetulkan kesalahan.

“Saya senang menyaksikan reaksi kesebelasan dan kami mempunyai pemikiran untuk menyerahkan respons sempurna terhadap situasi,” kata pemenang pertandingan Neymar untuk FIFA.com sesudahnya.

Dalam mencetak dua golnya, pemain depan yang gesit pun harus menantikan waktunya, mula-mula menonton tembakan rendahnya yang melesat melalui Stipe Pletikosa dan muncul dari pos untuk membawa level Brasil dan lantas melihat dengan khawatir sebagai pemain Brasil. Penjaga gawang Kroasia mendapat penalti kerasnya di babak kedua namun tidak dapat mencegahnya tentang bagian belakang gawang.

“Bola berusaha untuk melalui garis untuk kedua gol saya namun mereka seluruh menghitung,” kata Neymar. “Melihatnya terdapat di belakang jaring yang penting.”

Gol bunuh diri Marcelo pun dihitung, meskipun bek sudah bagus dan benar-benar meletakkannya di belakangnya.

“Hal-hal ini terjadi dalam sepakbola,” katanya. “Kami mulai tidak banyak tegang hari ini, namun kami sukses membalikkan permainan, berkat sokongan fantastis dari semua penggemar.”

Lega pada hasilnya, Marcelo dapat menyaksikan ke belakang dengan kepuasan pada malam saat ia menciptakan comeback sendiri yang signifikan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *