Kejutan dari Meksiko di Piala Dunia Russia 2018 Sebagai Juara Bertahan Piala Dunia

Mexico di Piala Dunia Russia 2018

Juara bertahan Jerman melalui awal yang menghancurkan dalam upaya mereka untuk memenangkan Piala Dunia secara berturut-turut dengan kekalahan mengejutkan dari Meksiko.

Gol babak kesatu Hirving Lozano adalah perbedaan antara kedua belah pihak dalam pertemuan yang memikat di Moskow, namun hasil yang mengejutkan tersebut bukan satu-satunya kekhawatiran untuk pelatih Jerman Joachim Low. Sisi yang terputus-putusnya tampak paling rentan ketika jeda bahkan sebelum Javier Hernandez menghukum mereka dengan operan yang menciptakan Lozano mencukur masuk dan mencungkil tembakan.

Toni Kroos nyaris menjawab langsung dengan tendangan bebas namun Guillermo Ochoa mengungkitnya ke atas mistar dan itulah yang sangat dekat dengan Jerman untuk menyamakan kedudukan. Meskipun menghadapi sejumlah tekanan akhir yang berkelanjutan, Meksiko bertahan untuk memunculkan kekalahan pertama Piala Dunia di Die Mannschaft semenjak mereka kalah dari Spanyol di semi final 2010.

Ini pun pertama kalinya kesebelasan Jerman kalah dalam pertandingan pendahuluan turnamen ini semenjak 1982, saat Jerman Barat kecewa oleh Aljazair.

Itu bisa kembali menjadi kekalahan yang merusak juga. Meskipun Jerman masih diduga akan mengungguli Swedia, Korea Selatan dan maju runner-up di Grup F bakal menghadapi pertandingan babak 16 besar melawan pemenang Grup E, yang diduga Brasil.

Jerman yang Tidak Yakin Membayarkan Harganya

Sisi Low sudah datang ke turnamen di belakang beberapa tampilan yang tidak meyakinkan dan menghasilkan persahabatan baru-baru ini, namun tidak ada firasat panik di kamp mereka. Keadaan sangat bertolak belakang di Stadion Luzhniki yang bising dengan Jerman mengindikasikan sedikit ketenangan atau ruang belajar yang kami asosiasikan dengan mereka di final utama.

Bahkan sebelum mereka terbelakang di belakang, mereka sering dilalui di lini tengah, dengan Kroos dan Sami Khedira tidak dapat menyerahkan perlindungan untuk pertahanan mereka dari serangan balik cepat Meksiko.

Sisi kanan Jerman tampaknya rentan pada jeda, dengan penyerang Joshua Kimmich maju menyerahkan ruang untuk Lozano dan Hernandez guna berlari kencang mengarah ke yang tak tertandingi. Jika ‘El Tri’ menciptakan lebih tidak sedikit peluang mereka, atau mengejar bola akhir yang lebih baik, maka mereka dapat jadi dua atau tiga gol di depan pada babak kesatu.

Di ujung lain, Jerman pun tidak meyakinkan pada etape awal, dengan mesin lini tengah mereka yang terkenal berusaha untuk mengejar jalan melewati pertahanan tekad Meksiko. Meskipun mereka membaik di babak kedua dan mendominasi penguasaan bola, sentuhan akhir Jerman sukses menghindarkan mereka dan Meksiko terus mengakibatkan masalah di konter.

Keputusasaan Jerman untuk menyamakan status terlihat dari jumlah pemain yang mereka lempar ke depan, termasuk pada satu tahap, kiper Manuel Neuer. Itu menciptakan mereka semakin terkena di lini tengah dan di belakang di etape penutupan, dan Meksiko barangkali akan menghukum mereka lebih jauh. Namun pada akhirnya, satu tujuan telah cukup.

Pertahanan Meksiko Menunda Perlawanan Jerman

Meksiko hanya memenangkan satu dari 11 pertemuan terakhir mereka dengan Jerman dan yang terakhir mereka selesai dengan kekalahan 4-1 oleh kesebelasan B yang sebetulnya rendah di Piala Konfederasi tahun lalu. Tapi mereka sepenuhnya layak mendapatkan kemenangan ini, yang membawa perayaan besar-besaran dari ribuan peminat mereka yang telah mengerjakan perjalanan ke Moskow, banyak di antara mereka dengan kostum berwarna-warni.

Intensitas permainan Meksiko dibandingkan oleh penyokong mereka, yang tidak hanya mengungguli rekan-rekan Jerman mereka, tetapi pun mengalahkan mereka. Itu bukan satu-satunya alasan Jerman terlihat bingung, tetapi pasti  tersehalbut membantu.

Langkah Lozano dan keinginan untuk mengemudi di pertahanan Jerman adalah puncak babak pertama yang hanya blok terakhir Jerome Boateng membantah dia di menit pertama dan memutuskan pola untuk tahap awal.

Babak kedua lebih menggambarkan sebagai demonstrasi keterampilan defensif Meksiko, khususnya menjelang akhir – namun mereka selamat. Meksiko mendarat di Rusia dengan asa akhirnya mengelola ‘quinto partido’ atau pertandingan kelima, sesudah kalah dalam 16 besar di enam Piala Dunia terakhir.

Sisi Juan Carlos Osorio memiliki banyak pekerjaan yang mesti dilaksanakan sebelum mereka menjangkau tujuan itu, namun perhatiannya yang familiar terhadap rinci terbayar di sini dan mereka terlihat kuat baik secara teknis maupun taktik. Mereka akan susah dikalahkan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *